Pesawat Ulang Alik Discovery Mendarat di Stasiun Ruang Angkasa Internasional (ISS)

Tinuku

(kesimpulan) Pesawat ulang alik Discovery dengan tujuh awaknya bersiap untuk menyatu dengan stasiun ruang angkasa internasional, Minggu 30 Agustus 2009. Sementara pemeriksaan terhadap pesawat terus berlangsung. Pesawat dengan komandan Rick Sturckow ini dijadwalkan bergabung dengan stasiun ruang angkasa internasional (ISS) pada Senin pagi waktu Indonesia. Saat peluncuran, Sabtu 29 Agustus 2009, memang tidak terdeteksi serpihan seperti terjadi pada Endeavour.

Pilot Kevin Ford dan spesialis misi Patrick Forrester dan Jose Hernandez menggunakan alat Orbiter Boom Sensor System yang panjangnya sekitar 16 meter, yang melekat pada tangan robot, melakukan pemeriksaan bagian kanan dan kiri sayap pesawat serta ujung hidung pesawat. Pemeriksaan dilakukan dengan laser dan kamera yang dilekatkan pada tangan robot, citranya dikirim ke stasiun bumi untuk dianalisis. Beberapa citra tertahan karena ada masalah teknis pada pengirim citra.

Direktur Penerbangan, Tony Ceccacci, mengatakan bahwa tidak ada hal yang aneh terlihat. Sesaat sebelum bergabung, bagian bawah Discovery akan difoto dengan teliti oleh awak ISS. Pada tahun 2003, Columbia jatuh akibat sebuah lubang di bagian bawah sayap. Sejak itu, pihak Badan Penerbangan dan Antariksa Nasional Amerika Serikat (NASA) selalu secara teliti memeriksa apakah ada indikasi terjadi kerusakan setelah peluncuran.

Sementara itu, spesialis misi Danny Olivas, Christer Fuglesang (asal Swedia), serta Nicole Stott telah menyelesaikan pemeriksaan baju ruang angkasa yang akan digunakan untuk tiga kali berjalan di angkasa luar saat proses penggabungan. Pemeriksaan baju itu berlangsung dua jam. Kru lainnya melakukan persiapan pendaratan, di antaranya memeriksa semua alat yang akan digunakan selama misi bersama. Terdapat sedikit masalah kebocoran pada propulsi (mesin penggerak berukuran kecil atau thruster). Para awak lalu diminta menutup propulsi tersebut dan propulsi lainnya di bagian hidung, sampai misi selesai. Sejumlah pejabat mengatakan, hal itu tidak akan berdampak pada misi yang dijalankan.

Discovery akan memasang alat treadmill yang dinamai sesuai dengan nama artis Stephen Colbert. Alat ini dipasang guna melengkapi ruangan latihan fisik. Bobot seluruh suplai barang-barang yang dibawa Discovery mencapai 8.500 kilogram. Ada enam tikus yang akan ditinggal selama tiga bulan di ISS untuk penelitian penyusutan tulang. Nicole Stott akan menggantikan seorang astronot yang sudah tinggal di orbit lebih dari sebulan.

Pemindahan suplai akan dilakukan alat yang disebut Leonardo Multipurpose Logistics Module (MPLM). Alat ini berupa moving van bertekanan tinggi yang akan dipasang sementara ke ISS selama pemindahan suplai barang, antara lain rak penelitian iptek, pendingin untuk menyimpan sampel penelitian, kompartemen untuk tidur yang baru, serta alat treadmill yang bernama Combined Operational Load Bearing External Resistance Treadmill (COLBERT). COLBERT akan dipasang pada pertengahan September setelah para awak selesai dengan misi mereka ini. Misi ini akan berlangsung selama 13 hari (Kompas, Pesawat Ulang Alik Siap Menyatu Dengan Stasiun Ruang Angkasa, Senin 31 Agustus 2009)





Tinuku Store