3 Fosil Buaya Purba Spesies Baru dari 100 Juta Tahun yang Lalu di Afrika

Tinuku

(KeSimpulan) Para peneliti melaporkan pada hari Kamis, buaya panjang 20 kaki dengan tiga set taring menjelajahi bagian utara Afrika utara jutaan tahun yang lalu. Tidak jauh lagi ditemukan jenis buaya lebar dengan moncong datar. Dan satu lagi yang lebih kecil, panjang 3 kaki yang mengunyah tanaman dan belatung di daerah yang sama.

Paul Sereno dari University of Chicago dan Hans Larsson dari McGill University di Montreal menampilkan tiga spesies baru buaya purba dalam jumpa pers yang diselenggarakan oleh National Geographic Society juga yang mendanai penelitian mereka. "Spesies ini membuka jendela di dunia buaya yang sepenuhnya asing bagi kehidupan di benua utara," kata Sereno. Buaya ini hidup sekitar 100 juta tahun yang lalu di benua selatan yang dikenal sebagai Gondwana.

Hans Dieter dari Smithsonian Institution's National Museum of Natural History mengatakan, penemuan ini merevisi pandangan tentang buaya dan jenis reptil. "Ini merupakan kegembiraan untuk siapa saja yang tertarik pada kehidupan purba untuk melihat," kata Dieter yang juga editor di ZooKeys, yang mempublikasikan hasil penelitian.

Para peneliti mengatakan bahwa buaya ini bisa lari kencang mengejar mangsa dan belum menyelam ke dalam air dan berenang. "Buaya Afrika tampaknya memiliki keduanya tegak, kaki untuk melompat tangkas darat dan ekor serbaguna untuk mengayuh dalam air. Amphibi di masa lalu dapat menjadi kunci untuk memahami bagaimana mereka berkembang dan akhirnya selamat di era dinosaurus," kata Sereno. Mereka bukan kuda pacuan, tapi mereka bisa bergerak cepat. Buaya air tawar di Australia berhasil makan beberapa orang setiap tahun dan ini pasti mampu melakukannya juga. Namun, tidak ada orang-orang di habitatnya pada waktu itu.

Kaprosuchus saharicus, dijuluki "BoarCroc," ditemukan di Nigeria. BoarCroc adalah memiliki panjang 20 kaki, pemakan daging dengan moncong lapis baja untuk menyeruduk dan tiga set taring berbentuk belati untuk mengiris. "Ini tidak pernah terlihat sebelumnya di setiap buaya," kata Larsson.

Araripesuchus rattoides, oleh para peneliti disebut "RatCroc," ditemukan di Maroko. Panjang 3 kaki adalah buaya tanaman dengan sepasang gigi geraham di rahang bawah digunakan untuk menggali makanan.

Laganosuchus thaumastos, atau "PancakeCroc," di Nigeria dan Maroko. Panjang 20 kaki, pemakan ikan jongkok dengan kaki 3 pancake rata kepala dan gigi berbentuk paku ramping di rahang. Sereno mengatakan kemungkinan tetap tidak bergerak selama berjam-jam, rahangnya terbuka dan menunggu mangsa.

Selain itu para peneliti menemukan fosil baru dari dua sebelumnya bernama spesies yaitu:
Anatosuchus kecil, atau "DuckCroc," yang ditemukan di Nigeria. Panjang 3 kaki, pemakan ikan dan katak dengan moncong yang luas dan hidung Pinokio. Khusus daerah sensorik di ujung moncong memungkinkannya untuk bertahan di dasar pantai dan di perairan dangkal untuk mencari mangsa.

Araripesuchus wegeneri, atau "DogCroc," yang ditemukan di Nigeria. Panjang 3 kaki dan pemakan tanaman, hidung doglike menunjuk ke depan.

Sereno telah memfokuskan sejak tahun 2000 pada fosil-fosil di Gurun Sahara dan penemu pertama Sarcosuchus imperator, makhluk dengan panjang 40 kaki dan diperkirakan memiliki berat total 8 ton, dijuluki "SuperCroc." Penemuan baru ini dipublikasikan secara rinci dalam jurnal ZooKeys, majalah National Geographic dan film dokumenter dijadwalkan disiarkan pada hari Sabtu di National Geographic Channel.

Tinuku Store