Skip to main content

Kaki Palsu Ossur Cheetah Flex-Foot tidak Menambah Tenaga untuk Pelari Oscar Pistorius

loading...
Tinuku

(KeSimpulan) Pada tahun 2007, sprinter Afrika Selatan Oscar Pistorius menjadi atlet cacat pertama untuk bersaing melawan pelari berbadan sehat, menempati urutan ketujuh di British Grand Prix.

Tapi serat karbon prostesis yang terbentuk, yang disebut Ă–ssur Cheetah Flex-Foot, memicu perdebatan di dalam dunia atletik: Apakah perangkat itu memberinya keuntungan yang tidak adil atas pesaing berbadan sehat? Jawabannya, menurut sebuah studi baru pada enam pelari cepat, adalah tidak.

Para ilmuwan memperdebatkan apakah Cheetah Ossur akan meningkatkan performa. Beberapa ahli percaya bahwa kaki palsu Pistorius akan memungkinkan dirinya bergerak lebih cepat daripada pelari berbadan sehat dan mencapai kecepatan tinggi dengan lebih mudah. Tapi musim panas lalu, sebuah tim peneliti di Massachusetts Institute of Technology (MIT) di Cambridge menunjukkan bahwa kaki palsu Pistorius tidak menghasilkan sebanyak kekuatan kaki biologis terhadap tanah.

Biomekanik, Alena Grabowski anggota laboratorium MIT, ingin mengetahui apakah hasil-hasil ini berlaku bagi pelari yang diamputasi pada umumnya yang memungkinkan mereka untuk menganalisis kaki palsu dan kaki biologis pada orang yang sama, dengan demikian memberikan "perbandingan nyata". Para peneliti merekrut enam pelari elit yang mengalami amputasi dengan mengunakan perangkat yang sama seperti yang dipakai Pistorius. Mereka berjalan di treadmill. Pelari perlahan-lahan menurunkan diri ke sabuk bergerak dari pegangan tangan dan mencoba untuk mengikuti selama 10 langkah.

Treadmill mengukur kekuatan, yang disebut gaya reaksi tanah (ground reaction force, GRF), masing-masing anggota badan seperti memukul sabuk. Lebih tinggi gaya berarti kecepatan lebih cepat. Di semua kecepatan para pelari kaki palsu memproduksi 9% lebih sedikit GRF dibandingkan kaki biologis. Pengurangan serupa pada pelari berbadan sehat. Hasil penelitian ini diterbitkan di jurnal Biology Letters. Pengurangan serupa pada pelari berbadan sehat.

Selain itu, para peneliti menemukan tidak ada perbedaan dalam ayunan di antara kedua lengan kaki, menunjukkan bahwa meskipun prostesis lebih ringan daripada kaki biologis, pelari tidak bergerak dengan kaki lebih cepat. Untuk membuat cadangan data laboratorium mereka, Grabowski juga mempelajari video Paralimpiade dan Olimpiade 100 meter final pria tahun 2008. Mereka mengamati tidak ada perbedaan yang signifikan antara kedua kelompok terhadap jumlah ayunan kaki.

"Dari data yang telah dikumpulkan hingga saat ini, sepertinya tidak akan ada keuntungan dalam berlari menggunakan prostesis," kata Grabowski. "Hasil yang sulit untuk menolak," kata fisiolog Daniel Ferris dari University of Michigan di Ann Arbor. Young-Hui Chang, fisiolog komparatif dari Georgia Institute of Technology di Atlanta, setuju bahwa perangkat ini tidak dapat menyumbang tenaga pada mereka sendiri, seperti kaki biologis biasa.

Kesimpulan.com menerima konten tentang teknologi, sains, lingkungan dan bisnis dari siapa saja. Kami siap untuk publikasi dan press release. Informasi lanjut kunjungi laman ini.