KeSimpulan.com Dokumentasi Berita Sains
(2008-2013)
HOME - ARSIP - PENCARIAN

Sunday, December 13, 2009

Isotop Gas Krypton dan Xenon Bukti Atmosfir Bumi Berasal dari Ruang Angkasa

(KeSimpulan) Analisis fosil gas mulia memberikan petunjuk bahwa udara tidak muncul dari dalam planet. Isotop gas krypton dan xenon menyarankan bahwa sebagian besar atmosfir Bumi berasal dari luar angkasa, bukan dari Bumi (inner space). Krypton (orang Indonesia sering menyebut kripton) dan xenon muncul di atmosfer Bumi dan di alam semesta secara keseluruhan hanya dalam jumlah jejak.

Greg Holland, geokimiawan isotop dari University of Manchester di Inggris mengatakan bahwa analisis rinci gas memberikan petunjuk tentang komponen atmosfer, dari mana berasal. Analisis yang dilaporkan pada 11 Desember di jurnal Science menunjukkan bahwa gas tersebut dan juga banyak yang lain (yang kini menyelimuti planet Bumi) terbentuk melalui komet atau tersapu dari awan gas terdekat selama tahap akhir pembentukan Bumi.

Beberapa ilmuwan telah mengusulkan bahwa gas di atmosfer Bumi berasal dari dalam planet ini. Menurut argumen mereka, suasana atmosfir juga merembes keluar dari Bumi sebagai planet secara bertahap didinginkan atau diusir dari kerak perut ketika sejumlah besar asteroid memukul planet dan permukaannya meleleh sekitar 3,9 milyar tahun yang lalu. Tapi bukti isotopik baru yang dikumpulkan oleh Holland dan koleganya menunjukkan bahwa skenario tersebut kemungkinan tidak benar.

Para peneliti menganalisis sampel gas yang diambil dari reservoir alami karbon dioksida yang terletak beberapa ratus meter di bawah tanah bagian timur laut New Mexico. Holland menjelaskan, krypton dan xenon yang berasal jauh di dalam Bumi (gas-gas yang mungkin terakumulasi ketika planet ini menyatu miliaran tahun lalu) bercampur dengan sejumlah kecil dari atmosferik krypton dan xenon dibawa turun oleh curah hujan dan air tanah.

Rasio isotop krypton dan xenon hadir dalam reservoir geologi tidak sesuai dengan rasio terlihat dalam suasana hari ini. Secara khusus, isotop yang lebih berat dari masing-masing gas muncul dalam proporsi yang lebih besar pada sampel di bawah tanah dibandingkan yang dilakukan di atmosfer. Jadi tidak mungkin bahwa sejumlah besar gas-gas atmosferik ini berasal dari dalam bumi.

Analisis juga menunjukkan bahwa jika sampel gas geologi tidak dinodai oleh atmosferik krypton dan xenon, rasio isotop gas yang diukur oleh peneliti akan cocok dengan rasio yang dilihat pada meteorit. Holland menyatakan bahwa tanda lain baik planet atau meteorit adalah sumber cahaya isotopically xenon dan krypton pada atmosfer saat ini. Sebaliknya, Holland dan rekan-rekannya mengusulkan bahwa krypton dan xenon yang kini hadir di udara dan banyak lainnya dari komponen atmosfer mungkin sisa-sisa dari awan gas terbuai saat membentuk Bumi. Atau, gas mungkin telah dikirimkan ke Bumi oleh komet, di mana proporsi isotop cahaya untuk xenon dan krypton relatif lebih tinggi.

"Ini adalah analisis yang menarik dan kontribusi yang sangat penting untuk mempelajari bagaimana lingkungan berevolusi," kata Robert Pepin, astrofisikawan dari University of Minnesota di Minneapolis. Namun hasilnya tidak jelas. Krypton dan xenon dalam lingkungan pada hari ini mungkin menjadi cahaya campuran gas isotopically yang disampaikan oleh komet dan versi yang lebih berat yang berasal dari dalam bumi.

Artikel Lainnya:

No comments :

Post a Comment