KeSimpulan.com Dokumentasi Berita Sains
(2008-2013)
HOME - ARSIP - PENCARIAN

Tuesday, March 9, 2010

Bakteri Tanah Bacillus thuringiensis dapat Menghasilkan Obat untuk Cacing Perut

(KeSimpulan) Insektisida alami Bacillus thuringiensis (Bt) untuk infeksi pada tikus. Para peneliti mengatakan protein bakteri yang umum digunakan dalam pestisida membunuh parasit cacing gelang usus pada tikus dan dapat menjadi pilihan pengobatan untuk manusia. Cacing gelang usus termasuk hookworms and whipworms menginfeksi lebih dari satu milyar orang, menurunkan sistem kekebalan tubuh untuk HIV, malaria, TBC serta melemahkan baik secara fisik maupun kognitif.

Pendekatan baru yang diterbitkan edisi minggu lalu di jurnal PLoS Neglected Tropical Diseases, menggunakan kristal protein dari bakteri tanah Bacillus thuringiensis (Bt). Petani organik telah menggunakan Bt untuk membunuh serangga selama beberapa dekade dan tanaman telah secara genetik dimodifikasi dengan gen Bt sejak 1996 sehingga tanaman seperti jagung dan kentang dapat menghasilkan kristal protein serta melindungi diri dari serangga tanpa pestisida.

"Bakteri ini adalah pemangsa tanah alami nematoda di tanah, bakteri dapat membunuh cacing, dan memiliki catatan besar untuk keselamatan sekitar vertebrata," Raffi Aroian dari University of California, San Diego. Cacing kait dan beberapa nematoda parasit lain yang telah menunjukkan tanda-tanda perlawanan terhadap Albendazole, pengobatan saat ini disetujui oleh World Health Organization. "Dibandingkan dengan obat-obatan terbaik yang telah dikembangkan untuk mengobati cacing parasit pada manusia, protein alami ini setidaknya tiga kali lebih baik," kata Aroian.

Cacing parasit bakeri Heligmosomoides secara alami menginfeksi tikus dan merupakan organisme model laboratorium umum untuk mempelajari penyakit manusia yang disebabkan oleh cacing gelang, seperti kebutaan dan kaki gajah. Para peneliti mengamati tikus terinfeksi dan menunggu parasit untuk matang dan menjadi dewasa dalam reproduktif aktif sebelum merawat tikus dengan protein kristal. Beberapa hari setelah pengobatan, tikus-tikus memiliki 98% lebih sedikit telur parasit dalam sampel feses dan 70% lebih sedikit parasit dewasa parasit dalam usus dibandingkan dengan tikus yang tidak diobati.

Study sebelumnya oleh Aroian menggunakan jenis parasit cacing gelang usus manusia yang menginfeksi hamster menunjukkan 90% pengurangan setelah tiga dosis Bt. "Secara bersamaan, dua penelitian in vivo telah menunjukkan aktivitas terapeutik yang signifikan dari kristal protein terhadap dua spesies nematoda," kata Andrew Kotze dari divisi industri ternak di Australia, Commonwealth Scientific and Industrial Research Organisation (CSIRO) di St Lucia, Queensland.

Aroian berharap bahwa studi tikus dan hamster akan membuka jalan untuk ujicoba pada manusia dalam waktu dua sampai empat tahun. Hampir semua obat saat ini untuk mengobati penyakit nematoda hewan diciptakan dan kemudian disetujui untuk digunakan pada manusia. "Apakah anda pernah berkata kepada dokter anda, beri aku obat hewan terbaik yang anda miliki untuk merawat kondisiku? Ini adalah satu-satunya penyakit yang saya bisa pikirkan untuk kita lakukan," kata Aroian.

Perawatan ini dapat dibangun dengan murah dalam jumlah besar. Bt ditanam dalam fermentor yang menyimpan ribuan liter untuk digunakan sebagai semprotan pertanian dan untuk mengendalikan nyamuk dan blackflies. Aroian menghitung biaya untuk mengobati satu anak dengan Bt hanya 28 sen. Dapat digerakkan dengan optimasi dalam produksi, seperti memastikan lebih dari protein mencapai usus tanpa terlarut dalam perut terlebih dahulu. "Masalah melindungi racun saat melewati perut akan dilepas dalam usus harus ditargetkan, tetapi sepertinya tidak akan dapat diatasi," kata Ray Akhurst dari devisi entomologi CSIRO di Canberra.
  • Hu, Y., Georghiou, S. B., Kelleher, A. J. & Aroian R. V. PLoS Negl. Trop. Dis. 4, e614 doi:10.1371/journal.pntd.0000614 (2010).
  • Cappello, M. et al. Proc. Natl Acad. Sci. USA 103, 15154-15159 (2006).

Artikel Lainnya:

No comments :

Post a Comment