Pendaratan Buta NASA Mars Rover Curiosity

Tinuku
News KeSimpulan.com - NASA Mars rover Curiosity mungkin melakukan pendaratan buta. Rover 6X6 hidup atau mati beberapa jam ketika pertama kali mendarat di Planet Mars.

Satelit yang dikendalikan NASA Mars Science Laboratory mengandalkan sistem real-time dalam cakupan Kawah Gale yang terletak di sekitar khatulistiwa planet Mars dapat menyebabkan kesalahan sistem manuver.

Manajer mampu memulihkan satelit, tetapi dalam orbit yang berbeda mungkin tidak dapat melihat dan merekam dalam 7 menit dan mendarat.

Dua pesawat ruang angkasa lain yang mengorbit Mars dapat memantau kedatangan probe 6WD tersebut.

Tapi catatan data membutuhkan pemutaran ulang dan tidak mungkin melihat menit-menit terakhir.

"Kami menilai apa masalahnya. Tidak ada dampak bagi pendaratan itu sendiri. Ini hanya bagaimana data tepat waktu," kata Doug McCuistion, kepala eksplorasi Mars di NASA.

Curiosity dijadwalkan mendarat 3:31 pm AEST (0531 GMT) 6 Agustus di dalam cekungan selebar 155 kilometer yang mungkin menjadi salah satu tempat peristirahatan terakhir air di permukaan Mars yang hilang.

Planet Mars berjarak 1,5 kali Matahari-Bumi. Fitur utama padang pasir yang dingin, kering dan asam. Pengorbit sebelumnya menemukan bukti kuat air termasuk fitur geologi sungai serta sidik jari kimia tanah liat dan mineral ketika batu berinteraksi dengan air.

"Kawah Gale seperti mangkuk kecil, menangkap setiap air yang mungkin ada di sana. Air mengalir menuruni bukit dan jika Anda tidak tahu apa pun di depan, Anda ingin pergi menemukan air," kata John Grotzinger, kepala proyek California Institute of Technology (Caltech).

Tujuan misi Curiosity yang dirancang dua tahun lalu untuk menilai apakah Kawah Gale memiliki semua materi pada waktu dan di tempat yang tepat bagi kehidupan mikroba untuk bangkit dan berkembang biak.

Mars Science Laboratory http://mars.jpl.nasa.gov/

Tinuku Store

No comments:

Post a Comment