Stres Dapat Diwariskan Secara Epigenetik

Tinuku
News KeSimpulan.com - Pertama kalinya gen kimiawi dibungkam oleh stres selama hidup tetap terbungkam dalam telur dan sperma. Proses mewariskan ke generasi berikutnya.

Dampak stres mempengaruhi gen generasi mendatang. Temuan diperoleh dari rincian scan DNA dalam perkembangan telur dan sperma. Sebuah bukti tidak langsung atas studi statistik sebelumnya bahwa stres diturunkan kepada generasi selanjutnya.

Dampak genetik faktor lingkungan seperti merokok, diet, stres masa kanak-kanak, kelaparan dan gangguan kejiwaan dapat diwariskan kepada generasi mendatang.

Sebuah proses yang disebut warisan epigenetik. Banyak genetikawan sebelumnya mempertimbangkan ini adalah mustahil.

Hipotesis bahwa gen yang membawa tanda-tanda epigenetik dapat diwariskan dianggap kontroversial.

Sekarang Jamie Hackett, biolog University of Cambridge, menantang masalah ke permukaan dengan mengangkat DNA dari sel germinal primordial tikus pada berbagai tahap perkembangan dan menggunakan marker untuk menemukan setiap gen termetilasi.

"Apa yang kami temukan potensial lolos, padahal sebelumnya, semuanya dianggap terhapus. Temuan ini tidak memecahkan pertanyaan, tapi bukti prinsip mekanisme dimana sifat dapat diwariskan," kata Hackett.

Sejumlah kecil wilayah gen termetilasi selamat rata-rata 233 dari sekitar 25.000 dalam sel germinal. Temuan menunjukkan bahwa sifat-sifat yang dihasilkan dari tanda-tanda ketika hidup berpotensi dapat diwariskan secara epigenetik.

"Laporan ini menunjukkan celah pemrograman ulang. Ini dasar gagasan pewarisan sifat epigenetik ketika banyak orang enggan menerima," kata Isabelle Mansuy dari Swiss Federal Institute of Technology di Zurich.

Tetapi peneliti lain tetap skeptis terhadap warisan epigenetik dan bersikeras bahkan jika beberapa DNA termetilasi mampu meloloskan diri mungkin disebabkan oleh rusaknya sistem penghapusan. Sesungguhnya seorang bayi lahir dengan membuka lembaran baru

"Gagasan terlalu jauh untuk menuntut bukti penting. Saya akan mengatakan proses penghapusan tidak efisien dan apa yang tersisa tidak masalah," kata Adrian Bird dari University of Edinburgh di Inggris.

Hackett mengatakan bahwa ia dan timnya berencana untuk mengulangi eksperimen dalam sel manusia dan berharap dapat menyelesaikan pertanyaan lama apakah lolosnya beberapa gen merupakan keberuntungan belaka ataukah terdesain sistem.
Jamie A. Hackett (Wellcome Trust/Cancer Research UK Gurdon Institute, University of Cambridge, Cambridge CB2 1QN, UK; Wellcome Trust/Medical Research Council Stem Cell Institute, University of Cambridge, Cambridge, UK) et.al. Germline DNA Demethylation Dynamics and Imprint Erasure Through 5-Hydroxymethylcytosine. Science, 25 January 2013: Vol.339 no.6118 pp.448-452, DOI:10.1126/science.1229277
Tinuku Store

No comments:

Post a Comment